Bahasa Indonesia Amburadul!

Posted: Mei 24, 2010 in Bahasa Indonesia

Ada temen saya dateng dari Belanda, namanya Alex. Beberapa hari dia nginep di rumah kami. Lumayanlah, anak saya jadi bisa praktek bahasa inggris dengannya. Nah suatu hari saya ajak Alex ke sebuah kafe di Kemang. Kami ngebir bersama, ngerokok sambil dengerin live music yang main di sana.

Aduh!! Gigi saya masih sakit ternyata. Kena dinginnya bir, langsung ngilu banget. Ampun deh! Ada aja masalah pas lagi mau santai. Tapi gapapa. Biasanya masalah ini bisa saya siasati dengan cara minum pake sedotan. Jadi sedotannya saya masukin ampe dalem tenggorokan sehingga dinginnya ga perlu menyentuh gigi saya yang sakit.

Ketika seorang waiter lewat, saya cegat dia, “Mas, minta sedotan ya?”

“Apa?” tanya Si waiter.

“Sedotan! Sedotan!!!” kata saya sambil memperagakan nyedot minuman pake sedotan.

“Ooohhh straw maksudnya. OK bentar ya…” sahut si waiter lagi.

Huh! Sombong banget tuh orang! Tampang melayu gitu aja sok ga ngerti sedotan. Kampret! Tapi saya diem aja. Ga lama kemudian si waiter dateng menghampiri saya sambil membawa sedotan yang saya minta. Belom sempet si waiter pergi, Alex tiba-tiba mengajak orang itu ngomong.

“Hey Man, what time this cafe is closed?” tanya temen saya.

“Apa?” tanya waiter itu lagi.

“I said, what time this place is closed?” ulang Alex lagi.

Si waiter menoleh ke arah saya lalu ngomong, “Pak, temennya ngomong apa sih?”

Gimana sih orang? Tadi gue pake bahasa indonesia dia ga ngerti. Sekarang temen saya pake bahasa inggris dia ga ngerti juga. Orang apa sih lu sebenernya?

Bukan cuma waiter itu yang sok belagu ngomong pake bahasa inggris. Hampir semua orang udah kena virus ini. Di rumah, di kantor, di mana-mana semua orang menggunakan bahasa campur aduk kayak gitu. Saya sih ga keberatan orang ngomong pake bahasa inggris tapi kalo bisa jangan dicampur dalam satu kalimat dong. Kalo mau pake bahasa inggris usahakan menggunakan satu kalimat yang utuh. Kalo pindah ke bahasa Indonesia ya pake dong bahasa indonesia yang utuh juga. Kalo dua kata beda bahasa dicampur dalam satu kalimat kok kedengarannya aneh. Misalnya:

“Basically, client udah approved cuma ada few items harus diadjust.” Apaan sih ni?

Tolong direconsider lagi, kita harus mengconvince client bahwa kita pasti bisa mengachieve target yang udah confirmed.” Buset deh!!.

Yang lebih memusingkan, kata-kata dalam bahasa inggris yang ga umum semakin erat hubungannya dengan afiksasi yang nota bene adalah kaidah bahasa indonesia. Dan hasilnya jadi malah lebih amburadul.

“Suasana pesta memboringkan banget.” Kacau banget kan kedengerannya?

“Saya ga ngajarin tapi cuma mau mensharingkan pengalaman saya.” Puyeng ga lo?

Saya kira kita ga bisa membiarkan hal ini menjadi lebih parah. Mari kita mulai dari diri sendiri untuk berbahasa indonesia dengan baik. Kalo mau campur juga gapapa tapi gunakanlah sebuah kalimat dalam dalam bahasa yang utuh. Kalo boleh saya ulang sekali lagi: Kalo mau bahasa inggris ya pake bahasa inggris dalam satu kalimat yang utuh. Kalo mau pake bahasa indonesia yang pake dalam satu kalimat yang utuh juga.

Berikut adalah sumbangsih kantor saya untuk menghimbau kita semua untuk berbahasa indonesia. Semoga ada gunanya. Jangan confuse loh temen2, apalagi mad at me, saya kan cuma mau mensharingkan karya saya. Kalo memboringkan ya maap banget hehehehehehe

Penulis :
Budiman Hakim

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s